Tuesday, 16 June 2015

Mengenal Pilates

buenaforma.org

Saya mengenal pilates sekitar setahun yg lalu setelah dua tahun yg lalu saya kontrol ke dokter soal skoliosis saya dan direkomendasikan untuk ikut pilates. Saat itu dokternya merekomendasikan untuk pilates di Firmpoint Pilates. Setelah setahun kontrol saya baru inisiatif untuk mencoba pilates. Saya diharuskan untuk mengikuti kelas private karena medical problem dan harganya cukup mahal. Untuk satu kali sesi private harus mengeluarkan uang sekitar Rp 300.000,-. Saat itu saya mengambil 5x sesi private. Untuk setiap pengambilan sesi kelas, lebih banyak sesi akan dapat diskon. Beda dengan kelas reguler yg lebih murah. Kebanyakan kliennya cici-cici juga. Mungkin cuma saya yg berkerudung disana hehe. Mahal sih, tapi ya gimana namanya pengobatan karena menyembuhkan sakit emang gak boleh pelit.

Pertama kali saya datang saat itu first impression-nya adalah studionya seperti fitness hanya alat-alatnya saya baru lihat dan agak aneh (maklum gak tau pilates waktu itu). PT saya adalah mbak Mala. Saat awal mulai saya tidak langsung menggunakan alat, tapi masih menggunakan matras dengan berbagai gerakan yg berbeda. Hingga akhirnya saya nambah sesi 5x lagi, jadi total 10x. Hanya saja saat itu saya lebih sering bolos karena keseringan keluyuran, jadinya pilatesnya kurang efisien hehehe. Setelah 10x sesi, saya berhenti pilates.

Sebulan yg lalu saya memulai pilates lagi karena punggung saya mulai enggak enakan. Sebelum mulai pilates saya kontrol ke dokter, biasa cek derajat. Katanya sih nggak nambah derajatnya, tapi saya ngerasa ada yg aneh karena sering ngilu. Jadilah saya langsung melanjutkan sesi pilates lagi, kali ini 10x sesi.



Studio Firmpoint Pilates yg di Batununggal Elok udah pindah ke Batununggal Indah V. Sebenernya ada 2 studio Firmpoint, yg pusat ada di Setra Duta. Lokasinya ada di ujung Bandung dekat Sarijadi which mean jauh banget dari Jatinangor, jadi saya ambil yg di Batununggal. Studionya lebih kecil tapi enakeun. Setelah setahun gak ketemu mbak Mala, akhirnya ketemu lagi. Kali ini lebih banyak menggunakan alat dan manfaat pilates lebih berasa karena saya gak bandel bolos lagi hehehe.

Awalnya saya pilates hanya untuk ngebenerin skoliosis, tapi ternyata pilates lebih dari sekedar terapi ortopedi. Otot-otot saya jadi kencang (terutama otot paha belakang, bahu, dan perut), badan saya jadi enakeun dan terasa fit, selain itu juga lebih bahagia hahaha! Di pilates ini saya menyadari bahwa power saya lebih kuat di bagian kanan badan dibandingkan kiri, karena harus melatih keseimbangan saya harus membiasakan diri menggunakan otot di bagian sebelah kiri. Semua alat pilates sudah saya coba di studio ini. Paling kesal adalah gaya buat ngencengin otot perut dan paha dengan menggunakan bola sama back up tangan dan kaki di lentingkan. Sumpah pegal binggo dan bikin keringetan! Karena pilates pun saya jadi termotivasi untuk memperhatikan bentuk badan. Saya memang kurus, tapi tetep harus dibentuk dong hahaha.

upmc.com


Pilates dg Yoga bisa dibilang hampir mirip. Saya memang belum pernah Yoga tapi saya rasa Pilates jauh berbeda dg Yoga karena Pilates lebih banyak menggunakan alat bantu dan lebih ke fisik sedangkan Yoga dilakukan dg sedikit alat bantu serta (katanya) lebih ngaruh ke ketenangan pikiran dan relaksasi.

0 comments:

Post a Comment