Tuesday, 16 June 2015

Ketegangan Mabim Orad 2015! Superb!


Tidak ada rasa lebih lega karena telah selesai menunaikan mabim untuk adik-adik tersayang di mapala ini. Alhamdulillah telah terlaksana dg selamat semuanya. Mabim terdiri dari 3 rangkaian, yaitu mabim gunung hutan, tebing, dan olahraga arus deras (arung jeram). Saya tidak akan menceritakan secara detail mengenai mabim gunung hutan dan tebing, karena saya tidak ikut saat mabim gunung hutan serta mabim tebing hanya ngaping aja. Sedangkan mabim arung jeram saya yg bertanggungjawab. Yg jelas mabim kali ini berbeda sekali, tanpa Alfaris yg biasa menemani.

Mabim arung jeram bisa dibilang mabim terbangsat sih. Jadi ceritanya gini...

Saya sudah merencanakan mabim pada minggu ketiga bulan Mei dan sudah bikin rangkaian pra-mabimnya sejak akhir April. Binjas setiap 3x/seminggu dg porsi detail yg udah saya bikin, materi kelas, latihan arus tenang 2x, dan yg terakhir mabim di sungai. Tapi, karena mungkin saya yg kurang memantau dan anak-anaknya pada kabur kemana gak jelas, jadi aja semua rencana yg saya bikin nggak terlaksana. Hingga pada akhirnya mabim yg sudah saya targetkan nggak disetujui oleh senior karena belum pada latian arus tenang. Padahal mabim di sungai juga bakalan ada latihan statis, tapi tetep gak di acc. Saya sempet baper dan kesal. Akhirnya saya mengalah dan mabim diundur. Agenda saya diluar mabim pun kacau.

Setelah bernegosiasi dg jadwal AM, akhirnya diputuskan mabim akhir Mei. Ternyata gagal lagi. Akhirnya fokus latian arus tenang aja dulu. Dan pada akhirnya mabim dilaksanakan 2 sesi, minggu pertama dan kedua di bulan Juni dengan lokasi di Sungai Cimanuk, Garut.

Sesi 1 - 5-7 Juni 2015 
Pergi hanya berempat, 2 pengurus (saya dan Yasmin) dan 2 AM (Gina dan Lingga) tanpa ada senior karena senior gak mau mendampingi karena AM hanya 2 orang aja. Jadilah saya dan Yasmin sebagai penanggungjawab. Mabim kali ini sangat dipermudah oleh Allah. Karena dapat pinjaman mobil (Taft!) dan perahu. Saya yg nyetir mulai dari Bandung sampai Garut, padahal SIM A udah mati tapi bismillah aja hehehe. Alhamdulillah selamat sampai Garut. Pokoknya kece badai. Isi mobil full dg peralatan arung jeram dan carrier (entah kenapa AM pada bawa carrier padahal gak ngecamp).

LET'S GO!!!

Malam sampai Garut dapat materi kelas diisi oleh Bang Roni dari Mapala STTG. Udah pada capek sih tapi memang harus ada pengarahan materi kelas lagi. Setelah materi kelas, saya dan temen-temen dari Mapala STTG ngobrol santai. Mereka cerita kalau minggu lalu Silva-gama pengembaraan di Sungai Cikandang, keren. Sambil ngobrol, anak KMPA ITB pun dateng, ada Dinda. Memang rencananya mereka mau ngarung untuk pemetaan. Tapi, di hari pertama pengarungan bakal beda jalur dg mereka. Hari pertama kami latihan statis dan pengarungan pendek di Patrol.

Packing



Hari pertama, sarapan lalu mobilisasi ke Patrol. Belajar self rescue dg berenang offensive dan aggresive. Saya harus ikutan melakukan simulasi karena AM hanya 2. Ngasih tau mereka dan meramaikan aja, hehe. Setelah statis, melakukan pengarungan pendek ke Leuwigoong. Masing-masing belajar skipper, kecuali saya. Yg penting AMnya dulu yg latihan. Sampai di Leuwigoong, balik ke rumah adik Ua untuk naruh barang. Yasmin yg saat itu disuruh pulang sama mamanya, akhirnya beres pengarungan dia mau minta dianterin ke Tarogong untuk balik ke Bandung. Tapi, sebelumnya kami mandi dulu dirumahnya lalu mampir ke tempat ayahnya. Setelah nganterin dia ke Tarogong, saya dan kedua AM menghabiskan malam mingguan di kedai susu. Mobil diparkir di tanjakan, karena takut mundur (rem tangannya gak ada), selain masukin gigi juga diganjel rodanya pake batu. Ngeuri kalo mundur hahaha.

Hari kedua, saya ngapingin AM sendirian. Karena saya lagi dapet hari pertama, saya gak berani turun. Bisi perut keram dan segala macam lah bisi riweuh pas ngarung karena bakalan pengarungan panjang. Kali ini rutenya jalur bawah (Leuwigoong-Kopeng). Saya jadi tim darat, sendirian (bukan tim sih ini namanya). AM dipegang oleh Ua dan bakalan bareng dg anak KMPA yg mau pemetaan. Mereka ngarung dan saya istirahat di saung warung, saya tidur kurang lebih 2 jam. Setelah itu saya langsung berangkat ke Kopeng untuk jemput mereka. Sempet nyasar sih, nyasar ke Stasiun Cibatu sampe Limbangan. Tapi akhirnya nemu juga jemputnya dimana. Beberapa menit saya sampe dan mau istirahat lagi dalem mobil, Ua udah dateng. Pengarungannya dicepetin. Malamnya evaluasi di rumah Ua dan kemudian pulang ke Jatinangor. Macet bray. Alhamdulillah sesi pertama selesai.

Kang Pey - Gina - Lingga - Yasmin - Saya

Sesi 2 - 12-14 Juni 2015
Kali ini AMnya 6 ekor (Roni, Tito, Bejo, Zami, Tio, dan Reka) dan ditemenin oleh seorang senior (Penbul) dan Kang Nia. Tapi pengurusnya hanya saya saja yg ngaping karena yg lain gak bisa ikut. Sempet baper dan sedih sih karena cuma saya sendirian yg ngaping. Selain itu gak bawa mobil tapi kami harus ngeteng ke Garut sambil bawa peralatan arung jeram. Disini saya bener-bener harus bertanggungjawab untuk mengurus segalanya hingga menjaga nyawa mereka dan diri sendiri. Saya yg ngatur jadwal, materi, hingga harus ngitung dana sampai kembali ke Jatinangor.

Yg awalnya direncanakan berangkat jam 5 harus ngaret sampe akhirnya berangkat jam setengah 8. Karena AM yg telat dan berbagai macam urusan dg transportasi (maklum ngeteng). Sampai Garut pun sudah malam gak ada lagi kendaraan hingga akhirnya nyarter elf seharga Rp 120.000 untuk sampai ke Banyuresmi dari Tarogong! Blunder dana banget disini. 

Materi Kelas (Diluar Kelas)
Hari pertama, melakukan materi kelas di lapangan. Kali ini bakalan ngarung dg tamu dari BNI Syariah. Perahu pun bejibun warna warni. Kali ini jalurnya Jager-Patrol. Sambil nunggu tamunya dateng, AM pun melakukan dayung statis sampe gempor hahaha. Sambil mantau saya juga sempet ngobrol asik dg temen-temen dari Gerhana, udah lama gak ketemu mereka. Karena tamu ngaretnya lama, jadinya AM ngarung pendek duluan. Saya jadi tim darat lagi, padahal baju udah gaya mau ngarung sampe dibilang payah sama temen-temen soalnya saya gajadi turun hahaha. Sampai di Patrol ternyata belom pada dateng. Gabut sambil ngemil nungguin mereka. Perahu AM mulai keliatan dan mereka sengaja disuruh berenang sama pemateri. Sampai pinggir istirahat sambil nunggu perahu kedua. Perahu kedua datang dan selang beberapa menit perahu-perahu tamu mulai berdatangan. Sambil beristirahat dan menyantap buah semangka kami ngeliatin perahu yg berdatangan satu per satu. Setelah beres mulai portaging ke atas lalu kami dan temen-temen guide istirahat lagi, ada yg ke warung dan ada yg makan bakso. Beres istirahat, packing, kembali ke rumah Ua. Saya naik motor sama Kang Godo karena mager naik angkot ahahaha. Malemnya setelah mandi dan sebelum evaluasi,  kami cari makan di sekitar rumah. Jalan lumayan jauh dan gak ada tempat makan yg buka, hanya bakso, sedangkan pada pengen nasi. Udah jalan lama nemu sate ayam tapi nasinya gak ada, terus nemu tempat makan ayam goreng tapi nasinya tinggal 5 bungkus. Dengan tangan dan perut kosong kami balik ke rumah, jadinya satu orang diutus pergi untuk cari makan. Walaupun pada akhirnya dapet nasi goreng tanpa lauk tapi gak apa yg penting perut keisi. Setelah evaluasi kami tidur


Beres Pengarungan
.
Hari kedua, pengarungan panjang di jalur bawah (Leuwigoong-Kopeng). Gak nyangka bakal pake jalur ini lagi karena katanya jarang dipake buat ngarung. Saya excited dong! Kali ini 3 perahu (AM dibagi jadi 2 perahu, 1 perahunya lagi untuk buka jalur dan rescue), saya ada di perahu dg Bang Roni. Kali ini saya di ngdayung di sisi kanan karena gak mau ambil resiko (biasanya emang di kanan cuma karena pengen ngebiasain di sisi kiri jadi latian ngdayung di kiri, padahal power lebih kuat di kanan). Jalurnya...bener kata Ua, lumayan ekstrem! Sampai ada jalur yg perahu harus di lining. Sampai di Kampung Bali kami istirahat, kecuali AM yg latihan self rescue & flip. Setelah semua kebagian, baru mereka istirahat. 

Simulasi Flip


Lanjutnya posisi dirubah. Saya ditaruh di perahu rescue (bareng Kang Penbul, Kang Nia, Kang Godo, dan Kang Pey), yeah! Kali ini jalurnya lebih ekstrem.
Dan parahnya saya sempat jatuh dari perahu di jeram dan saat saya jatuh di depan saya ada undercut! Masih teringat jelas Kang Godo yg mengarahkan saya untuk renang agresif. Saya yg jatuhnya defensif langsung putar badan dan meraih dayung yg lepas lalu sekuat tenaga berenang menghindari tebing dimana badan saya mulai terdorong ke arah tebing. Saya bisa melihat semua orang panik ngeliat saya. Saya mulai menjauhi tebing dan berenang ke arah perahu AM lalu Ua memberikan instruksi ke mereka untuk cepet-cepet ngangkat saya ke perahu. Ada perasaan lega dan bersyukur bisa naik ke perahu dan nggak tersedot ke undercut. Alhamdulillah gak jadi ada nama "Jeram Sari" :')
Suasana kembali cair setelah saya naik perahu, dapat tertawa lagi karena saya yg selamat dari undercut. Lanjut kembali ke perahu rescue dan melakukan pengarungan lagi. Lagi-lagi di perahu rescue 2 orang jatuh ke jeram, Kang Nia dan Kang Godo. Karena Kang Godo disebelah saya pas ngarung saya lihat posisi dia jatuhnya dan alhamdulillah jatuh di jeram yg aman jadinya dia bisa menyelamatkan diri, sedangkan Kang Nia jatuh ke hole dan berhasil dipegang oleh Kang Pey yg posisinya di belakang perahu jadi skipper. Kang Penbul juga sibuk nyelamatin Kang Nia. Saya yg di depan sendirian sempat bingung, haruskah nolongin Kang Nia juga atau ngedayung sekuat tenaga. Saya lihat ke arah Bang Roni dan dapat instruksi dayung kuat, sekuat tenaga (walaupun sebenernya udah leuleus) saya harus ngedayung, dan akhirnya Kang Nia naik ke perahu dan kami mulai ngedayung ke pinggir. Suasana yg sempat panik mulai mencair lagi karena tawa lega tidak ada yg jadi korban. Lucunya kami yg perahu rescue malah orang-orangnya harus di rescue semua akibat jatuh ke jeram hahaha. Selanjutnya AM (kecuali Reka yg ada di perahu yg lain) disuruh bawa perahu sendiri dan Ua masuk ke dalam perahu rescue. Lucu dan senang sih ngelihat mereka bawa perahu sendiri sambil riweuh ngasi instruksi walau pada akhirnya perahunya muter-muter gak jelas dan sempet 2 orang (Tito dan Zami) juga jatuh ke jeram tapi posisinya aman.

Serasa di pantai :))

Full Team!

Roni - Zami - Tito - Reka - Bejo - Tito. Kesayangan AW :)

Sampai di Kopeng kami pun dalam kondisi yg sehat walafiat tanpa satupun kekurangan, alhamdulillah! Sesi foto bentar lalu kembali ke sekre Mapala STTG. Cuci perahu, mandi, evaluasi, dan pamit pulang ngeteng lagi. Saya sempat panik karena takut duitnya kurang tapi akhirnya bisa kembali ke Jatinangor walaupun macetnya lebih parah dari minggu sebelumnya.

Portaging

---
Alhamdulillah mabim arung jeram selesai dan saya bisa bernapas lega karena dapat menjalani kewajiban sebagai Kadiv Orad. Walaupun masih ada AM yg belum mabim tapi seenggaknya sebagian sudah dilaksanakan. Semakin bangga (walaupun agak baper) karena dilapangan hanya saya sendiri yg pegang. Terima kasih buat pengurus yg juga ngebantuin walaupun gak dilapangan, temen-temen dari Mapala STTG yg bersedia bantuin, adek-adek AM yg ngikutin mabim semoga ilmu yg gak semua orang bisa dapetin ini suatu hari bisa bermanfaat, serta Allah SWT yg memberikan keselamatan mabim. Kejadian menegangkan jadi pelajaran banget bahwa kegiatan arung jeram ini beneran ekstrem gak cuma fun doang! Terima kasih semuanya terima kasih! Semoga Alfaris juga bangga bisa ngelihat aku yg bisa kuat bertanggungjawab di mabim sekarang, aku masih mengingatmu komandan, ini juga aku persembahkan buat kamu :)

Tanggungjawab sudah selesai dan mari selesaikan tanggungjawab yg lain yaitu...skrip......ah sudahlah.


TUHAN, AKU, DAN ALAM!

0 comments:

Post a Comment